-The Chosen Path-

"of many roads that lay upon you,choose! For the choice is in your hands.....

Sudah gaharu cendana pula;
Sudah tahu tak buat juga!!


Rasanya itulah peribahasa yang paling sesuai untuk dikaitkan dengan fenomena yang kini sedang melanda jiwa-jiwa yang sudah terkena tempias dan percikan tarbiyyah di Hira’ tercinta. Sudah lebih 3 minggu bercuti,baru nak tersentak,terkejut,ternganga,bahkan ada yang masih tidur?? Aduh,aduh.....sungguh sedih sekali…….

Peribahasa ini baru sahja dibuat setelah melihat jiwa-jiwa tersebut dalam beberapa minggu ini. Terpulang,masing-masing ada ragam sendiri. Terlihat adik-adik berjalan di sekitar bandar. Tanya mereka hendak ke mana? Usrah ke? Rupa-rupanya Cosmo. Takpelah,dah minta izin kot……Ada pula yang berjalan dengan rombongan,nak berziarah,baguslah, rasulullah suka……ada juga teman-teman yang sibuk keluar masuk rumah,macam mengejar sesuatu…..harap-harap benda bagus ye? Tidak kurang juga abang-abang yg juga merantau merapatkan ukhwah dan yang berhempas pulas melalui ujian SPM……rahmatullah alaikum…..

Begitulah sedikit-sebanyak yang boleh diceritakan tentang jiwa-jiwa tersebut. Masing-masing dengan ragam mereka,bergantung pada agenda sendiri. Hasilnya??
Ada yang menjadi:

Positif:

Sibuk merantau merapatkan ukhwah,alhamdulillah,itulah antara perkara yang Rasulullah suka……

Keluar masuk rumah mencari redhanya,Alhamdulilah,makin dicintai oleh-Nya……tapi jangan lupa hubungan dengan keluarga…..

Tak cukup tidur beribadah,teruskan dan ajak yang lain,moga hampir dengan Syurga-Nya hasil linangan air mata……

Err…Negatif??

Asyik-asyik bermasalah……dah amal fardhi tak jaga??

Tak habis-habis mengeluh…..kepada Allah dah mengadu ke??

Memangla duit habis…..ikhtilat tak jaga??

Memangla rasa bosan……dah tarbiyyah tak suka??

Jadi, semua ni salah siapa??

Naqibkah??

Ibu ayah kah??

Kawan-kawan kah??

Guru-guru kah??

Semua di atas mungkin betul…..tapi selalunya diri ni Allah cipta mampu fikir,apa sebenarnya yang baik dan buruk…..hatta Allah dah ceritakan kekuasanNya dan nikmat-nikmatNya dalam surah Ar-Rahman diselangi ayat “maka nikmat tuhan yang manakah yang engkau dustakan?”
Namun hati selalu tertipu dek titik2 hitam yg x dibuang.......

Kita sebagai muslim tiada nilai di sisi Allah jika tiada rasa ingin mnegakkan syariat Allah di atas muka bumi amnhnya ini. Ingat,kita semua masih berdosa selagi khalifah tidak ditegakkan. Berapa banyakkah minit yang kita ada untuk berehat??

Firman Allah : "Maka tidak pernahkah mereka berjalan di bumi,sehingga hati(akal) mereka dapat memahami, telinga mereka dapat mendengar? sebenarnya bukan mata itu yang buta.Tetapi yang buta adalah hati yang di dalam dada " (al-Hajj:46)

Jadi diri ni mesti dah tahu,biar berapa bulan sahaja berada di Hira’ dek tazkirahnya yang berulang-ulang : hanya tarbiyyah islam sahaja merupakan satu-satunya jalan penyelesaian. Terpulanglah pada diri bila nak mula bergerak. Kita semua dah tahu, tapi masih bertangguh,membiarkan diri menangis kelak.

Kata-kata khalifah Umar r.a:
Kita dahulunya adalah kaum yang hina, Allah telah memuliakan kita dengan Islam, andainya kita mencari kemuliaan selain dari apa yang telah Allah muliakan kita dengannya maka kita akan dihina oleh Allah”.

Ingatlah para ikhwah dan akhwat,diri muslim dan dai’e juga tidak terlepas dari kelalaian,bertanguhan dan kelekaan. Lazimilah diri ini dengan ibadah dan peringatan agar diri ini tidak hanyut,kerana ramai yang sudah hanyut. Adakah kta juga ingin hanyut??