-The Chosen Path-

"of many roads that lay upon you,choose! For the choice is in your hands.....

mereka? dunia?? kita???


Biasa dilihat bukan bas ini?? Bukan bas ini yang hendak dikongsikan, tapi sedikit kisah dan beberapa pengajaran.....

Penulis menaiki bas Rapid KL beberapa hari lalu, lantaran hendak ke KL atas beberapa hajat. Sepanjang perjalanan penulis kehairanan akan mengapa tiada remaja Melayu kelihatan, tetapi kumpula demi kumpulan anak2 muda berbangsa Cina menaki bas, satu kumpulan demi satu kumpulan, lelaki + perempuan. "Remaja Melayu duduk rumah shj ke??". fikir penulis. Perjalanan diteruskan......

Nak dipendekkan cerita, apa yang dapat dilihat dari remaja2 Cina tersebut banyak berkait rapat dengan ceramah motivasi dari motivator Fakhru Rodzi pada hari Jumaat sebelum cuti baru2 ni.....ingat tak apa yang dia kata??

"cuba tengok, kalau dalam bas, yang paling bising ialah remaja Cina"

Memang betul. Yang menguasai dalam bas dari sudut bisng,budaya dan fesyen memang mereka. Dari awal penulis bertolak hatta perjalanan pulang. Tapi penulis bukan mahu mengutuk anak2 Cina @ membandingkan antara kaum. Cuma hakikatnya remaja-remaja kini sungguh jauh dari misi utama baginda:

"sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak"

Mungkin masa dalam bas pada hari itu,terbukti apa yang penulis lihat sama dengan 'statement' motivator Fakhru. Fesyen, bahasa, seksi, akhlak, kasar.....tapi sebenarnya bukan CINA tapi PEMUDA, RIJAL, SYABAB.....sudah hilang.....bagi penulis, perjalanan beberapa jam itu cukup dijadikan tazkirah hari Rabu....sadis.....

Cuba kita jadikan 2 target mudah sebagai satu langkah awal agar kita jadikan diri kita dan rakan2 pemuda yang mahu bangkit hidup dengan Islam. 2 langka yang mudah, tapi sukar difahami dan diamalkan:

1. Bina akhlak diri, from a small seed to a small tree;

Mungkin kita faham maksud 'perbaiki' akhlak, tapi kita tak nampak di mana. Cuba kita
buat ini:
i) Tulis dan tampal @ sentiasa muhasabah 10 peribadi muslim. Selalu kita lupa untuk jadikannya 'target'. (Arab dia pun tak ingat)

ii) Senaraikan benda2 kecil yang hakikatnya jadikan kita muslim, such as;
a) sentiasa senyum dan beri salam
b) alhamdulilah bila bersin dan doakan org yg bersin
c) menjadi penggerak dalam kebersihan di rumah, drom, kelas, musolla, usrah
d) dan lain2.....(sungguh banyak)

2. Sembahyang jemaah, sebaiknya di masjid @ surau @ musolla

Surau @ masjid kini amat kehausan akan wajah2 pemuda untuk mengimarahkannya. Kadang2 rumah kita taklak begitau jauh (bahkan depan rumah!) namun kita yang banyak alasan. Cuba kita sama2 kaji sirah mulis baginda dan selami apa sebenarnya fungsi & peranan masjid @ surau dan kaitannya dengan kebangkitan umat. (ramai yang tak fikir) Cuba, kita fikirkan......


video

History of As-Saum


Puasa disyariatkan pada akhir bulan Sya'ban tahun ke-2 hijrah, dua tahun selepas perpindahan nabi dari Mekah ke Madinah. Sepanjang hayat baginda sempat berpuasa Ramadhan sebanyak sembilan kali.

Menurut para sarjana Islam, amalam puasa bermula sejak zaman Nabi Adam, Beliau berpuasa bagi membayar kafarah kerana memakan buah yang dilarang oleh Allah sewaktu di dalam syurga. Allah dengan penuh hikmah menurunkan Adam ke bumi sebagai balasan bagi kesilapannya tertipu dengan godaan syaitan yang menghasutnya dan Hawa agar memakan buah larangan itu. Selepas itu amalan puasa terus diamalkan pada zaman nabi-nabi sebagai menguatkan iman,roh dan jasad dalam menghalang dan mengekang nafsu.

Pakar-pakar sejarah mendapati amalan puasa juga turut diamalkan oleh bangsa-bangsa lain seperti bangsa Romawi,Mesrin purba,Yunani dan orang Hindu dengan cara dan keefahaman yang berbeza-beza. Bagi orang Yahudi pula, tercatat dalam Taurat bahawa wajib berpuasa pada hari ke-10 bulan ke-7 dalam kalendar mereka, bertepetan dengan hari 'Asyura bagi muslimin. Menurut Al-Qurtubi pula Allah mewajibkan umat nabi Musa dan Isa berpuasa Ramadhan juga. kemudian ia ditambah menjadi 40 hari sebagai nazar pendeta yang sembuh dari sakit, lalu puasa orang Nasrani menjadi 40 hari.

Saidatina Aisyah menceritakan dalam beberapa riwayat bahawa orang-orang Quraisy Mekah berpuasa pada Hari Asyura (10 Muharram). Apabila Nabi Muhammad mendapat orang-orang Yahudi juga turut berpuasa pada hari yang sama, baginda dan para sahabat menambah puasa satu hari sebelum Asyura bagi membezakan Muslimin dan Yahudi. Pada penghujung bulan Sya'ban tahun 2 hijrah, turun ayat surah al-baqarah ayat 183-185 mengarahkan umat Islam agar berpuasa Ramadhan sebulan. Selepas puasa Ramadhan disyariatkan (diwajibkan), hukum puasa Asyura berubah. Banginda bersabda,

"Sesiapa yang ingin berpuasa pada Hari Asyura, berpuasalah
dan sesiapa yang hendak berbuka berbukalah".

(*sebelum disyariatkan Ramadhan, puasa Asyura adalah sunat.
Selepas disyariatkan hukumnya kekal sunat")

Baginda berpuasa Ramadhan sebanyak sembilan kali sepanjang hayatnya. Lapan kali selama 29 hari dan sekali selama 30 hari. Dalam riwayat lain ada mengatakan 2 kali selama 30 hari. Jadi wahai saudara-saudara sekalian, ayuh kita mengorak langkah baru dengan menghayati sirah ini agar Ramadhan kali ini tidak kita siakan. Wallahu'alam.

(Diambil dari keterangan tentang bulan Ramadhan oleh Abdul Hadi Awang)